Posts Tagged ‘hikmah’

#25 Hikmah dari Diomongin Orang

Posted: 10 Desember 2012 in T.G.A.L
Tag:,

Saya mau certain kondisi saya yang sebenarnya. :(
Tapi mbingung mau dikasih judul apa. Jadi dibiarkan nulis aja dulu deh, biar judul muncul belakangan. Kalau tidak dapat juga, kita kasih judul curhat saja :D
Ini kisah saya yang belakangan pusing karena suka dengerin kata orang. Umur saya masih muda, 23 tahun. Dengan segala masa muda, kreativitas, energi, semangat dan perfeksionisme, saya menjalani semua peran yang saya bisa dengan penuh hati-hati. Seperti punya topeng gitu.
Belakangan saya denger kabar dari suami saya, kalau saya diomong-omongin banyak selama di kantor. Dibahas satu-satu ga ya? Let’s start yak!

Pertama, ketika hamil Ubaid. Kejadiannya udah lama sekali, ceritanya saya paling kurus sendiri disbanding dua ibu hamil lainnya yang melar, semelar-melarnya. Kata ibu-ibu, anakmu perempuan itu. Saat itu, mas Tyo yang kesian ngeliat istrinya minder berusaha membesarkan hati saya. Dia bilang, “cowo insya Allah. Mamas maunya cowok kok, kita lihat aja ya nanti”hiburnya optimis. Kupikir waktu itu, yah biar Allah saja yang membuktikan. Toh, memang dia yang nyumbang sperma, mesti dung dia yang lebih kuat feeling-nya. Lagipula, saya tau mas Tyo itu suami yang sholih. Masa sih Allah ga mengabulkan do’anya? “Hush! Kok husnudzon sama Allah sih”,pikirku waktu itu. Yah, memang sih qodarullah, semua sesuai harapan kami. Anak laki-laki imut dan menggemaskan lahir. Saya sih bangga dengan Ubaid, meski dia item (-___-‘) tapi beratnya 3,65kilo dan lahir normal :D Ibu mana yang ga bangga kalau badannya imut-imut tapi bisa ngelahirin anak normal begitu gedenya :) Alhamdulillah, Allah sayang sekali pada saya :D dua ibu lain yang di kantor akhirnya lahiran Caesar. Mungkin Allah kesian sama saya dan suami yang sering diomongin, jadi Allah bantuin saya waktu melahirkan :)
Kedua, inget waktu saya kekeuh mau ngasih ASI eksklusif, dibilang temen-temen kantor, tambah susu formula sudah, kasih makan buah sudah, biar dia lancer BAB nya. Jadi si Ubaid itu baby unik. Meski ASI eksklusif, tapi dia BAB ga rutin tiap hari, pernah sampe 13 hari lho baru BAB. Trus meski sudah makan sekarang pun, BAB nya ga rutin tiap hari juga. Kubawa ke dokter anak, jawab si mbak dokter,”Saya dengar pergerakan ususnya bagus banget kok, cuman riwayat BAB nya kan memang sudah begitu dari sebelum 6 bulan, ya memang begitu maunya, yang penting dia ga rewel, ya mbak tenang aja”melegakan jawabannya ilmiah kan? Akhirnya meski disuruh orang-orang ngasih makan, saya kekeuh nunggu umur 6bulan. Kan ASI saya cukup. Meski badan kurus, payudara kecil, tapi prinsip menyusui itu kan, semakin sering dikeluarkan, ASI akan berproduksi semakin banyak. Jadi ya saya tenang saja :) qodarullah lagi, saya kenal teman-teman kesehatan selama di Ende. Ada apoteker, dokter terapi, dokter gigi, bidan, dokter umum, dll :) semuanya pro ASI eksklusif+ASI sampe 2 tahun, jadi saya tidak mikirkan lagi kata orang tentang ASI kurang karena badan kurus :D
Ketiga, ceritanya saya ditegur karena keseringan pulang buat nyusuin Ubaid. Trus disuruh ngasih susu botol aja. Lha, ASI saya cukup, saya juga masih hidup, ngapain diperah ya? Saat itu, saya nangis sejado-jadinya. Dilema, ingin berhenti dan tetap kerja. Akhirnya saya putuskan untuk tetap bekerja. Kalau tiba-tiba dikasih surat teguran, barulah saya berhenti. Toh, belakangan ternyata saya tau, ini hanya kompor dari satu orang yang masih gadis dan belum ngerti tentang efek ASI buat anak. Yaaah, kalau saya masih gadis dan gila kerja, ya mesti orang-orang yang menyusui seperti saya ini adalah penghalang kerja efektif dung. Biarlah kalau nanti dia tidak mau kasih ASI buat anaknya, atau dicampur sama ssu formula, ya brarti segitulah pintarnya dia. Saya piker, saya lebih banyak tau, kenapa saya mesti campur susu formula kalau tau dampaknya buruk buat anak saya di masa depan? Akhirnya sekarang muncul aturan baru di kantor. Dipasang CCTV dan aturan harus handkey setiap keluar untuk urusan pribadi. Menyusui itu urusan pribadi, jadi saya handkey. Nanti bisa disiasatin dengan pulang mundur karena jam keluar kantor saya banyak :D kan Cuma 2 tahun ini begini, biasa aja deh :)
Keempat, ceritanya saya dikira ngerusakin computer kantor. Memang sih! :D kantor saya sekarang pakai prinsip one man one PC. Nah, otomatis sebagai staf inti, saya harus pakai satu PC sendiri. Selama 1tahun pertama saya selalu bawa laptop pribadi ke kantor, ribet memang, api menyenangkan sih karena bebas internetan. Trus ternyata setelah kiriman PC dari kantor pusat sudah sampe, jadilah saya pegang satu PC sendiri. Begitu punya saya rusak suatu hari, PC saya pun dikirim ke ibukota propinsi untuk di-service, kemudian saya dapet PC pengganti untuk sementara. Hehe, PC gantinya jatah kepala seksi saya :D soalnya beliau betah pake laptop sih. Itupun laptop yang beliau pakai juga sebenarnya jatah buat pegawai lain :D Suami saya bilang, “mas terlepas dari benar salahnya emak beneran nyang ngerusak komputernya, mas tersinggung. Masa dikira emak ga bisa pakai computer.” Aiiih, berbunga-bunga atau apa ya dibelain gitu. “tapi mas diemin aja..”jiaaah, ternyata keselnya dalem hati doing (-_____-) Yaaah, sampe sekarang saya kembali pakai laptop pribadi, saya berharap saja saya menang lomba blog biar bisa dapet hadiah laptop baru. :D jadi laptop sekarang bisa saya tinggal di kantor buat kerja. Biar ga ada lagi yang ngatain saya ga bisa operasiin computer
Trus, hikmahnya nyeritain ini semua apa?
Curhat doang? Atau ada hikmah yang bisa diambil? Tentu ada dung hikmahnya!
Kejadian satu sampe tiga itu sudah terbukti sekarang lho, hikmahnya saya harus yakin sama Allah, berbaik sangka padaNya, selalu berdo’a dan bekerja dengan ikhlash. Lebih dalamnya lagi, saya harus menghindari komunitas ghibah. Soalnya saya akan terus jadi bahan ghibahan mereka. Kenapa saya di-ghibah? Mereka ngiri banget sama saya sepertinya, plus kurang kerjaan. :D
Yah, dibiarkan saja. Toh hikmah dari berbagai ujian gossip yang mereka cetuskan sudah muncul kok. Allah Maha Adil deh, kenyataan menghapus semua gossip-gosip itu. Pertolongan Allah itu dekat, dan ternyata saya bersyukur karena diberikan kesabaran dalam menunggu hikmah dari Allah itu.
Trus, penting banget nih! Dilarang buruk sangka sama Allah, juga dilarang ngambek sama keluarga! :D
Saya nyesel dulu sempet uring-uringan gitu habis dikatain macem-macem begitu. Pake acara omal omel di rumah, pake acara ngambek masak, akibatnya si Ubaid laper, plus papahnya laper juga, saya juga laper :D Ternyataaa, rugi otak meladeni kata-kata mereka. Jawaban paling cerdas buat mereka adalah membiarkan waktu membuktikan segalanya. Saya dan mas Tyo cuma perlu tetap bekerja untuk bisa membuktikan pada diri kami dan pada Allah, kami bekerja sepenuh hati, bekerja ikhlash, berusaha memberikan yang terbaik. Masa Allah tega melihat kami disakiti begitu? :)
Trus karena Allah sudah menunjukkan banyak kuasaNya buat menghibur hati kami, kami masih dihibur lagi dengan Ubaid yang sehat dan jarang sakit. :) perkembangan motoriknya juga standar sesuai teori lah. Maka dari itu kami putuskan untuk terus mengasuhnya seperti anjuran teori :) melanjutkan ASI, member MPASI sesuai jadwal, tidak terburu-buru ingin mempercepat proses belajarnya. Biar nanti Allah yang menjaga dia kemudian. Yang penting secara agama, kami sudah memenuhi haknya untuk mendapat ASI eksklusif, ASI sampai 2 tahun, ikhtiar imunisasi sesuai usia, dan lainnya. Semoga ia kelak tumbuh menjadi anak yang lebih cerdas dari kami. Semoga juga dia diperkenankan memiliki kecukupan rizqi melebih kami, orangtuanya. Supaya dia tidak perlu jadi pegawai. Tidak perlu mendengarkan suara teman-teman kantor yang kurang enak. Atau jadi pegawai juga ga apa deh, asal hatinya seluas samudera, yang menerima kritikan, ghibahan seperti masukan, angin lalu yang memotivasi lebih baik lagi sebagaimana orangtuanya dulu juga begitu.
Saya masih harap-harap cemas ini, kasus keempat ini semoga diberikan hikmah yang indah di waktu yang tepat. Semoga pada akhirnya orang-orang yang baik itu diberikan kemudahan untuk mendapat pahala lebih banyak.
Dipikir-pikir sekarang, omongan orang-orang itu pada saya dan mas Tyo seperti cambuk. Kami berusaha sekuat mungkin agar yang mereka bicarakan itu bukanlah seperti apa yang sebenarnya ada dalam diri kami. Nah, Allah yang bantu kami untuk membuktikannya. Setidaknya kami terus positive thinking, semoga suatu saat mereka bisa lebih baik lagi. Bisa menyadari bahwa tidak ada untungnya menakut-nakuti orang lain, apalagi mengecilkan hati orang lain begitu. Ternyata, orang-orang yang berpikiran positif justru punya lebih banyak teman ya. Alhamdulillah. Aaaah, ternyata hikmahnya muncul belakangan. Maka dari itu, sekarang saya jarang ngegosip di kantor, kalaupun mau ngobrol, ada orang-orang tertentu yang saya ajak ngobrol. Kamu sebagaimana teman bermainmu, setuju kan? kalau saya main dengan komunitas yang suka bekerja, maka saya akan tekun bekerja. Kalau saya main dengan komunitas ghibah, ya saya juga kelak dapet giliran di-ghibah. That’s it!

Naah, akhirnya ini postingan dikasih judul juga. Hikmah dari Diomongin Orang. Itu hikmah saya, apa hikmahmu?? :)